July 23, 2008

Pilkada On Ndeso

| July 23, 2008

Berhubung diberi rumahku diberi mandat untuk digunakan sebagai TPS, mau tidak mau aku juga ketiban kesibukan untuk bantu-bantu, ya terpaksa pulang kampung, Sejak pagi sudah digerilyakan untuk bersih-bersih halaman sekitar. " Lhe, emperane siramono ben ra bledug", padahal masih pagi2 buta, ah nggak apa2, itung untuk membantu dan dapat pahala, Panitia datang jam setengah tuju dan pemilihan dibuka pukul setengah delapan sampai jam satu. Satu persatu orang mulai berdatangan !

Aduh Anisa kamu Nutupin lho!
Di TPS 5 di tempatku itu jumlah yang nyoblos hanya setengah dari jumlah keseluruhan yang dibagikan kartu, artinya yang golput masih setengahnya! Waktu penghitungan, pasangan no.5 unggul dengan 85 suara, diikuti no 1 dengan 65 suara, no.3 dengan 53 suara, no.2 dengan 47 suara yang terakhir no. 4 dengan 14 suara.

Nampaknya sebagian masyarakat masih enggan untuk melakukan pencoblosan? ada dari mereka yang bilang "nyoblos !, kita dapat apa ? ", nah lho, klo sudah bilang kaya gitu ?

Related Posts

27 comments:

  1. Wah, rumah dijadiin TPA neh?
    He he, masyarakat kebiasaan ya dikasih sesuatu klo milih, jadi pertanyaannya kaya gitu

    ReplyDelete
  2. Salah ketik tuh, maksud saya TPS.. he he

    ReplyDelete
  3. aku pengen nyoblos tapi malah ga dapet kartu pemilih T_T

    ReplyDelete
  4. saya dapat apa ya?

    ReplyDelete
  5. aneh bener ya.... ya bukan masalah dpt apa dong. udh dikasih kesempatan milih.... gratis juga... kan lumayan kalo yg menang yg kita pilih!

    (sok tau... padahal blum pernah ngerasain ikut pilkada... pemilu apalagi :p)

    ReplyDelete
  6. wes suwe ra melu nyoblos langsung :D

    rumahnya luas dan adem ya :)

    ReplyDelete
  7. iya.. saya juga blum pernah ikut pilkada ^^

    Wah sayang ya banyak yg ga ikut nyoblos...

    ReplyDelete
  8. Salam
    he..he.. gw pernah disogok kerudung tuh buat milih kades,gw terima aja kerudungnya tapi nyoblosnya kagak.

    ReplyDelete
  9. trus dirimu milih sapa? ga mungkin ga milih kan? hehehehe

    ReplyDelete
  10. @Bu Vina:Nggak enak milih aja mumpung gratis
    @eucalyptus:Emang tradisi masyarakat desa! Tp nggak semua
    @leah:Gmn nih panitianya
    @Taliguci:tanyakan saja pada yang dipilih!
    @fragaria: ya nih! padahal dah gratis!
    @elys Welt: yang adem itu daerahnya(pare)!
    @Franciska: ya, yang golput hampir 50 %
    @masenchipz:doakan apa mas! 2013 nyalon ya!
    @Nenyok: ah haa3x....
    @chic: wah itu rahasia bu!

    ReplyDelete
  11. wekeiekeik, sebenranya aQ pilih Golput. namun di paksa orang tua haruz memilih, jadi gimana lagi?

    Pake di sogok segala ama ibuk aQ. BeTe :(

    ReplyDelete
  12. Kabarnya, yang jadi pemenang malah Golput ya??

    ReplyDelete
  13. emang rasane yo capek kayaknya.......dulu Pemili lima tahun sekali, sekarang hampir tiap hari denger Pilkada segala......tp yo pie......yo nyoblos wae lah....

    ReplyDelete
  14. Kayaknya pemilu akhir2 ini banyak diwarnai oleh golput. Yang ke TPS pun belum tentu nyoblos dengan benar, mungkin ada yang sengaja golput dengan cara merusak kartu suara agar tidak sah.

    ReplyDelete
  15. Sori JJ tak COpi ae tanpa ijin dulu..
    tapi ora opoo2 to.

    ReplyDelete
  16. hmmm ternyata masy kita msh memikirkan materi kah?!?

    ReplyDelete
  17. Untung GolPut
    Jadi ga harus milih

    ReplyDelete
  18. Itulah orang Indonesia sekarang....

    ReplyDelete
  19. Moga nggak perlu ada putaran kedua....
    ntar uang rakyat habis untuk "pesta demokrasi", lebih baik buat membangun sekolah dan biaya kesehatan...

    ReplyDelete
  20. Kebanjiran Order ni...Laku Kopi Piro Mas.....

    ReplyDelete
  21. @iselantang : nggak pake kopi tapi mineral botolan, untuknya ada seseorang tetangga yang bersedia menjatah air minumnya!

    ReplyDelete
  22. itu rumah sampeyan tho..?
    lha anisa kuwi sopo..? sing nggoyang patah-patah..? hahahahaaa PLETAK!! *ditimpuk pk kotak suara*

    ReplyDelete
  23. @novee: rumah saya nggak ikut ke skrin syut! tempat pemungutan suaranya berada di area kosong sebelah rumah!nek anisa iku adek ku

    ReplyDelete