March 15, 2009

Bahasa Surabaya Itu Kasar

| March 15, 2009
Jangan Cepat Menilai Orang dari Gaya Bahasanya.

Dialog orang Surabaya memang terdengar sangat kasar dan keras, itu saya buktikan sendiri setelah 4 tahun lebih menetap di Surabaya. Mulanya saya sebagai orang jawa, sangat risih mendengar kata - kata kasar seperti Jancuk misalnya. Namun dibalik semua itu saya merasakan rasa keakraban dalam kata - kata yang diucapkan. Walaupun bahasanya kasar tetapi sebagian besar orang Surabaya itu baik hati, Coba lihat percakapan dari video disini!. Saya juga awalnya heran mendengar kata Jancuk sebagai panggilan yang penuh ke akraban. Namun setelah tahu, ya memang seperti panggilan keakraban saja.
Ya.. Bahasa Suroboyan ini memang cenderung apa adanya dan simple.... Dalam mengucapkan kata-kata sehingga membentuk kalimat orang Surabaya terkesan efisien.. Mereka tidak membutuhkan banyak kata untuk mendeskripsikan sesuatu hal atau keinginan mereka, tak heran pula kalau orang Surabaya sedikit gagap jika disuruh mendeskripsikan tentang suatu hal apalagi menggunakan berbahasa Indonesia
Dalam bahasa Surabaya sering didapati kata-kata kasar seperti ini dancuk, jancuk, jancok, cuk, taek, jangkrik, matamu, damput,asu dan lain-lain. Serangkaian kata-kata kotor itu pada penggunaan bahasa Jawa secara umum dipandang orang sebagai kata-kata yang kasar, saru dan kotor. Normalnya, kata-kata tersebut dipakai untuk memarahi dan membenci seseorang. Akan tetapi untuk masyarakat Surabaya kata-kata ini digunakan dalam situasi penuh keakraban, terutama kata dancuk, diamput, dan jangkrik (sebagai pengganti kata panggil, misalnya mas atau mbak.. menjadi cuk atau jancuk). Misalnya, "Yoopo kabarmu, cuk" normalnya adalah seperti ini "Bagaimana kabarmu, mas?". Serta orang yang diajak bicara tersebut seharusnya tidak marah, karena percakapan tersebut diselingi dengan canda tawa penuh keakraban dan berjabat tangan dong... Hehehehe....

Tulisan ini banyak diambil diri blognya mas anang

Related Posts

15 comments:

  1. iya.. jgn nilai orang dari luarnya aja.. siapa tau emang bawaan dari orok ya seperti itu, tp sebenernya niat juga hatinya baik & tulus.. tul ga?

    ReplyDelete
  2. betul mas, kalau lain daerah memang lain penerimaan kasar halusnya bahasa, ya disesuaikan saja lah, hehe

    ReplyDelete
  3. emang ya surabay terkenal dengan Jancuk-nya

    -eRos----

    ReplyDelete
  4. kalo di tempatku sono, jancuk itu diucapkan org yg lagi misuh-misuh :P

    apa kabar ?

    ReplyDelete
  5. hahaha!!
    adikku yang kuliah di ITS pulang dengan membawa file kartun buatan orang Surabaya.
    Misuh2nya itu loh yang aku dengan polosnya bertanya, arti yang ini apa? yang itu apa? kok ada hitungan setiap kali kata itu diucapkan?
    Oooh, ternyata sama deh, orang surabaya itu bahasanya mungkin memang kasar, tapi hatinya baik.

    tai itu sih katanya, abis aku sendiri jarang gaul ma orang surabaya sih :P

    ReplyDelete
  6. ciput.. ijin pasang link ya..!!

    ReplyDelete
  7. wah, postingan ini harusnya rated 17+ hehehe... .

    jancok koen put!!!

    hahahah... .

    ReplyDelete
  8. Bahasa Batak kayaknya terdengar lebih kasar lagi mas. Karena nadanya seperti orang marah2 dan berantem kalau yang ngobrol banyak.

    ReplyDelete
  9. Dulu pertama kali ke surabaya juga gitu bro,.. kok ngomong jan*** biasa banget ya? seperti salam persahabatan aja :) bahkan ada yang mlesetin jadi Jadilah ANak Cerdas Ulet dan Kreatif ada ada saja:)

    ReplyDelete
  10. kon eroh T*** put???
    koyo raimu...
    hahahaha...
    pis ah

    ReplyDelete
  11. juancok, iki sing bener. :)

    ReplyDelete
  12. yo opo sing dr Hati metune dari mulut..

    ReplyDelete