February 25, 2010

Candi Surowono

| February 25, 2010
Dusun Templek Desa Gadungan Kecamatan Puncu merupakan tempat yang empunya blog ini berasal, dengan wilayah yang kecil, masih banyak pepohonan hijau disini serta mata kehidupan orang didaerah sini yang mayoritas sebagai pengharajin genteng (mungkin berasal dari peninggalan orang belanda karena kata orang - orang terdahulu didearah ini banyak menir - menir belanda tinggal disini), sungguh membuat empunya blog selalu rindu akan daerah ini. Ini skrinsut daerah templek waktu jaman belanda dulu!

Dusun Templek Jaman VOC (Collectie Tropenmuseum Steenfabriek Templek-Pare-Residentie Kediri)


Tidak jauh dari dusun Templek tersebut terdapat sebuah area candi Surowono, Candi Surowono secara administrasi terletak di Desa Canggu, kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Propinsi Jawa Timur.

Candi Surowono di Daerah Pare

Candi ini diperkirakan oleh para arkeologi merupakaan pendharmaan Bhre Wengker dari masa Majapahit. Seperti yang terawat dalam kitabnegara Kertagama bahwa Bhre Wengker meninggal pada tahun 1388 M di dharmakan di Curubhana.

Tampak Salah Satu sisi Candi Surowono

Candi ini diperkirakan didirikan pada tahun 1400 M karena pendharmaan seorang Raja dilakukan setelah 12 tahun raja itu meninggal setelah dilakukan upacara Srada.

Candi ini berdenah bujur sangkar menghadap ke barat berukuran 7,8 x 7,8 m dengan tinggi 4,72 meter. Bagian pondasinya terbuat dari bata sedalam 30 cm dari permukaan tanah. Secara vertical arsitekturnya terdiri dari bagian kaki dan tubuh terbuat dari batu andesit, sedangkan atapnya sudah runtuh.

Candi Surowono Berbentuk Bujur Sangkar

Bentuk candi ini Tambun berbeda dengan bentuk candi - candi periode Majapahit lainnya yang langsing ataupun ramping.

Pada keempat sudut candi terdapat raksasa (gana) duduk jongkok lengan menyunggi ke atas seakan - akan mendukung Prasawyapatha. Dibagian kaki terdapat relief binatang dan cerita tantri. Relief tersebut berupa lembu dan buaya, burung dengan yuyu, singa dengan petani, ular dengan binatang berkaki empat, gajah dengan badak, orang dengan kera, kijang dengan burung, serigala, naga, kura - kura, itik dan ikan.

Salah Satu Relief Gana yang Ada disudut Candi

Terlihat disisi yang lain Relief Gana yang telah kehilangan kepalanya

Kemudian di masing - masing sisi terdapat tiga panil relief, sebuah panil besar diapat dua panil kecil. Panil - panil besar dan panil kecil yang berada disudut barat daya berelief cerita Arjuna Wiwaha. Penggambaran Reliefnya Arjuna diikuti dua punakawan menghadapi babi hutan yang terkena anak panah. Tangan Kanan Arjuna menunjuk anak panah dan tangan kiri berada di pinggannya. Di depan babi berdiri Batara Siwa, tangan kanan dipinggangnya tangan kiri memegang busur.

Relief Panel di Candi Surowono

Disisi yang lain

Panil kecil yang berada disudut timur laut berilief cerita Bubuksah. Penggambarannya ada dua orang duduk berhadapan. Panil kecil di sudut tenggara berelief cerita Sri Tanjung. Penggambarannya ada seorang wanita naik ikan (Sri Tanjung) seorang laki - laki duduk, pergelangan kaki kiri diletakkan dipaha kanan (Sidapaksa duduk di tepi sungai yang dilalui roh Sri Tanjung)

Gambar Seorang Perempuan (Sri Tanjung)

Pada bagian tubuh terdapat hiasan tonjolan- tonjolan bunga teratai (Padma). Berdasarkan relief ceritanya Candi Surowono berlatar belakang Agama Hindu.

Sementara disekitar area masuk terdapat potongan - potongan dari bagian candi yang tampak disusun dalam satu area yang membujur disepanjang jalan masuk candi. Disana terdapat beberapa potongan dari bagian - bagian candi baik kepala patung atau bagian yang lainnya.

Tampak Potongan bagian dari Candi yang dikumpulkan

Gambar kepala yang terpisah

Saat saya bermain kesini saya meminta buku mengenai history tentang candi Surowono ini, namun saya sekali saya kebabisan.
Where the next [Cipstuff's Journey?] :

Where the next Cipstuff's Journey ?

Tentu Ingin tahu rasanya kembali ke ribuan tahun lalu saat daerah ini saat era kerajaan, namun itulah sejarah kita hanya mampu mengira - ngira dari peninggalan, buku - buku, benda - benda, namun kebenaran yang hakiki tetap milik sejarah. Dahulu kita pernah berjaya, kenapa sekarang tidak bisa!karena kita Cinta Indonesia.

Related Posts

18 comments:

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Sebuah kekayaan budaya yang patut dilestarikan dan kita banggakan. Post yang sangat saya sukai, mengangkat kekayaan Indonesia

    ReplyDelete
  2. @alamendah : betul mas sebenarnya banyak sekali kekayaan bangsa ini, dengan sejarah kita tahu bagaimana keadaan bangsa ini pada zaman dulu sekaligus sebagai pemacu motavasi untuk kita menjadi lebih maju lagi

    ReplyDelete
  3. Walah, Kediri Jawa Timur toh Mas...saya kok belum pernah ke sana ya he he he

    ReplyDelete
  4. siiiip... aku suka banget dgn perjalan kayak gini Mas... klu ditempat aku mas bisa baca di http://www.sungaikuantan.com/2009/05/candi-muara-takus-wisata-kampar.html
    oh ya mengenai Sea World Club itu bukan di Riau tapi di Maumere... Btw krena blog kita temanya mirip.. tukern link yukk Mas.. :D

    ReplyDelete
  5. wah sampai tau detil kisah2 di balik relief candinya ya...

    di daerah itu dulu tempat apa koq byk menir belandanya? ada pabrik gula di sana?

    ReplyDelete
  6. jawa timur ternyata sangat kaya dengan situs2 purbakala yang layak dikembangkan. belum pernah sekalipun saya ke candi surowono, mas ciput. bisa saya rekomendasikan ke teman2 utk jadi objek kunjungan, nih.

    ReplyDelete
  7. @Mas arul : ada mas pabrik gula namun agak jauh dari tempat saya. @Pak sawali: ya boleh juga pak, banyak wisata sejarah yang ada di jawa timur

    ReplyDelete
  8. iya bener bro, arsitekturalnya mayan beda, reliefnya jg sedikit berbeda.. keren2 uy fotonya.. ^^

    ReplyDelete
  9. darimana dapat foto VOC nya?

    ReplyDelete
  10. anak muda mana yang mau peduli lagi dengan peningglan kesepian macam ini..?

    ReplyDelete
  11. sekarang namanya kandangan 'kan mas :)
    saya pernah nyambi proyek di kandangan, ngukur bendung damarwulan yg segede gaban itu ^^

    ReplyDelete
  12. Aku blom pernah ke candi surowono, lihat foto foto diatas jadi pingin berkunjung ke sana...

    ReplyDelete
  13. aku wis tau mrono... sing tak herani, photo photone sampeyan persis koyok foto fotoku... hohohoho...

    aku biyen mrono bareng masdan.net

    lali gung tak posting.. wis gak popo sampeyan wae sing posting, hehehe

    ReplyDelete
  14. aku wis update, soale dik ingi diorak-orang karo komentator blogku, hohoho...

    ReplyDelete
  15. wah..peninggalan candi di jawa timur ternyata banyak juga..
    kayaknya candi ini kondisinya masih utuh ya mas..
    mengenai potongan candi, ada yang dicuri nggak mas

    ReplyDelete
  16. tak kiro wis update, hehehe...

    ReplyDelete
  17. wah mas sangat menarik, saya ingin tahu mengenai searah pabrik gula di sekitar pare kediri...... bisa bantu informasi mas?

    ReplyDelete