08 October 2012

Bijak Dalam Pengeluaran

3 comments
Sebenarnya saya kurang sreg dalam menulis judul postingan diatas. Karena dalam judulnya terdapat kata “Bijak”, tentu tulisan semacam ini juga harus ditulis oleh orang yang telah “Bijak” dalam hal pengeluaran. Saya sendiri ? masih belum dan sedang berusaha ke arah sana.
Bijak dalam hal pengeluaran dapat didefinisikan berbeda-beda oleh setiap orang. Setiap orang  mememiliki kebijakannya masing-masing. Selanjutnya Bijak Dalam Pengeluaran boleh saya spesifikan lagi menjadi : Bagaimana mengatur keuangan.

Karena tiap orang memiliki caranya masing-masing, maka yang saya share disini adalah murni pemikiran empunya blog sendiri sehingga dapat dijadikan sebagai masukan (brainstorming) bagi kita semua.


Mungkin kita semua tahu peribahasa : Besar pasak dari pada tiang. peribahasa lama yang mengingatkan kepada kita bahwa seharusnya pengeluaran kita harus lebih kecil dari pendapatan. Apakah pengeluaran yang lebih kecil dari pendapatan selalu dapat dikatakan bijak ?

Suatu contoh Bapak A mempunyai gaji 8 Juta perbulan, untuk kebutuhan sehari-hari selama sebulan adalah 5 Juta, sehingga Bapak A masih mempunyai 3 juta untuk ditabung. Akan tetapi suatu hari Bapak A ada urusan mendadak dimana bapak A tersebut harus membayar sesuatu sebesar 5 juta pada bulan tersebut, sehingga kalau dibuat persamaannya 8 - (5+5) = – 2 juta. Bila kita kaitkan secara dangkal terhadap peribahasa diatas, bapak A tersebut tidak bijak dalam hal pengeluaran keuangan.
Namun menurut saya yang perlu digaris bawahi adalah bukan nominal minusnya namun apakah kalau dalam keadaan minus tersebut sudah dipikirkan sebelumnya alokasi dana untuk antisipasi terhapap masalah-masalah yang sifatnya tak terduga tersebut.

Bijak keuangan adalah berfikir untuk mampu memenuhi segala kebutuhan yang dapat diprediksi maupun kebutuhan yang sifatnya tak terduga.

Jadi tiap kali ada uang lebih sudah harus difikirkan alokasi penggunaannya, tidak hanya ditabung saja. Pertanyaan lain muncul, bagaimana cara me-manage uang gaji? Jika pembaca pernah terjun di dunia pembangunan proyek, sebelum proyek dimulai sudah dilakukan estimasi terhadap biaya-biaya selama proyek berjalan hingga selesai yang dituangkan dalam masing-masing post.

Post material sampai dengan proyek selesai sekian milyard, Post upah sampai selesai sekian milyard, Post Subkon sampai selesai sekian, Post persiapan sekian, Post BUA (gaji, makan, lembur dll) sekain, laba yang dihasilkan sekian persen…. Dari penetapan tersebut dijadikan patokan untuk tidak melebihi anggaran yang sudah dicanangkan tersebut sehingga keuntungan yang didapat sesuai dengan yang direncanakan.

Contoh diatas sangat bagus diterapkan untuk pengeluaran gaji kita. Artinya diawal bulan kita sudah menetapkan masing-masing post pengeluaran baik langsung seperti biaya makan, transport, pulsa, listrik, air dan biaya tak terduga sehingga dari penetapan tersebut kita tahu sisa gaji yang akan ditabung (kalau diproyek sebagai laba)

Dalam pelaksanaanya kita harus konsisten agar biaya real yang terjadi pada masing-masing post tidak melebihi dari yang direncanakan diawal, syukur-syukur lebih kecil sehingga sisanya menjadi tambahan tabungan. Apabila dalam pelaksanaan terjadi pembengkakan dari biaya yang direncakan, maka harus dijadikan sebagai evaluasi mana-mana post lain yang bisa ditekan untuk menutupi post yang membengkak tersebut sehingga keuntungan yang inginkan masih dapat dicapai.

Kalau kita sudah punya tabungan sebaiknya apa yang harus kita lakukan ? Biar tetap ditabungan bank saja atau dideposit, atau beli mobil atau beli tanah dan bla bla dan seterusnya, kalau dari empunya blog ini memberi saran lakukan INVESTASI. Kalau ditabung di Bank saja, bunga bank masih kalah sama inflasi, artinya tiap tahun nilai uang yang kita simpan akan selalu menurun. Bagaimana supaya tidak menurun? Lakukan INVESTASI.

Investasi dapat berupa Tanah, Emas, Saham, Danareksa, Deposito dan lain-lain yang bisa dipelajari lebih lanjut dari pakar-pakar investasi. Maksudnya adalah untuk menjaga nilai uang yang kita punya dan memberi nilai tambah dari uang yang sudah ada tersebut.


Memang tidak ada habisnya kalau bicara soal duit, yang perlu digaris bawahi dan diterapkan adalah Bijak Dalam Pengeluaran, Bijak Dalam Mengatur uang, dimana semua hal yang kita lakukan nantinya kembalinya untuk diri kita sendiri,
Baca Selengkapnya...
Recent Posts