Halal Bihalal Spirit 17 Agoestoes Alumni ITS

Standard

Bermula dari undangan Halal Bihalal yang diadakan pada hari Minggu 31 Agustus 2014 yang bertempat di Golf Driving Range – Senayan Pintu V, hal itu juga sebagai sarana bisa ketemu teman satu angkatan yang setelah lulus jarang ketemu lagi, selain itu juga teman-teman, senior, atau Junior satu jurusan yang belum pernah bertemu bisa bertatap muka disini.

Berangkatnya pagi, kebetulan harinya bertempatan dengan Car Free Day dan juga Lomba Lari Independence Day yang diselenggarakan Bank BRI. Hal hasil mencari parkiran pun harus cukup jauh dari lokasi. Halal Bihalal ini adalah yang pertama yaitu diadakan oleh 3 jurusan sekaligus SIPIL, ELEKTRO DAN MESIN, dimana tahun-tahun sebelumnya biasanya sendiri-sendiri.

Lomba mewarnai

Potret diatas adalah salah satu lomba mewarnai, diikuti oleh putra-putri perserta halal bihal. Terlihat dengan semangatnya putra-putri ini mengikuti lomba mewarnai dibawah cuaca Jakarta yang cerah waktu itu

Kuliner yang disediakan

Foto diatas, adalah salah satu menu makanan yang disajikan. Hebatnya hidangan ini digratiskan untuk para peserta. Salut buat panitia dan para sponsor. Jajanannya kas Jawa Timuran. Ada juga lontong kupang Fatmawati dihadirkan di acara ini.

Tarik tambang

Foto diatas adalah lomba tarik tambang, perwakilan masing-masing saling berkompetisi lombang tarik tambang dengan system sudden death. Lomba tradisional 17 an memang yang paling seru.

Usahanya sampai jatuh bangun

Screen shoot diatas adalah the winner, kalau dilihat dari perjuangannya sangat luar biasa. Sampai jatuh, tengkurap, namun akhirnya dapat memenangkan pertandingan dan keluar sebagai juara.

Teman S47

Ini dia foto para Co Patriot penulis, walaupun teman angkatan yang datang sedikit, namun bisa bertemu dengan teman lama dalam satu kesempatan adalah kebahagiaan tersendiri. Dengan kesibukan masing-masing masih bisa berkumpul dalam satu acara. VIVAT S47

Keluarga Alumni Teknik Sipil

Foto diatas adalah foto keluarga besar jurusan Teknik Sipil ITS, ambil fotonya sehabis lomba tarik tambang. Super salut buat pak Pudjo atas perjuangan luar biasa dalam lomba tarik tambangnya, dan akhrinya menjadi Juara.

Bareng pak Pudjo dan Pak Budi Suswanto

Dan foto ini adalah foto bareng dengan bapak Kajur dan Dosen yang menyempatkan hadir di acara ini ditengah kesibukan beliau. Semoga tambah sukses, maju serta lebih dan lebih lagi dalam memberikan kontribusi nyata buat negara. VIVAT 

Jika ini dipahami, kita tak pernah kalah

Standard
Apakah daun yang mengering jatuh dari pohon merasa kalah oleh kondisi luar seperti musim panas atau dinginnya salju ?

Kemudian pohon yang masih berdiri tegak itu berbisik pada daun yang akan jatuh ketanah itu : “Ini adalah siklus kehidupan. Mungkin saja engkau berpikir kamu akan mati, namun kamu itu tumbuh menyatu denganku, karena jasa-jasamu aku bisa berfotosintesis mendapatkan makanan dan hidup. Selain itu engkau juga selalu memberi teduh para pejalan kaki saat meraka meneduh karena hujan, atau panas. Kita ini adalah satu”.

Sebuah peristiwa lain dialami seorang laki-laki pendaki gunung, apakah pendaki gunung itu merasa kalah pada saat : ia menemukan sebuah gunung, kemudian saat pendakian alam menyelimuti puncak gunung itu dengan awal tebal disertai badai? Kemudian laki-laki itu menjawab :”Kamu tidak mengingingkan aku mendaki saat ini, tapi cuaca akan berubah, suatu hari, aku akan kembali untuk berdiri di puncak, sementara ini tunggulah kedatanganku kembali.”

Alam itu tidak mengenal kalah atau menang

Apakah seseorang yang ditolak pada cinta pertamanya, menyatakan bahwa cinta itu tidak ada? kemudian lelaki muda itu berkata pada dirinya sendiri: “Saya akan menemukan seseorang yang lebih baik yang mampu untuk mengerti apa yang saya rasakan. Dan aku akan berbahagia dalam hari-hari saya”

Dalam siklus kehidupan tidak ada sesuatu yang disebut Kemenangan atau Kekalahan; yang ada hanyalah perubahan dan kekalahan itu terjadi hanya bila berhenti dalam siklus, menyerah dalam berikhtiar.

Seperti halnya saat alam mengalami musim dingin, cuaca dingin yang berat selama beberapa waktu namun pada akhirnya mendapat konsekuensi indah saat musim semi datang. Begitu juga saat musim panas datang, matahari menghangatkan seisi bumi, namun pada akhirnya musim gugur akan datang juga. Kalau di Indonesia hanya dua musim saja ya.

Saat rusa memakan rumput dan kemudian ganti dimakan Singa. Hal ini bukan masalah siapa yang paling kuat, namun bagaimana tuhan menunjukkan caranya menunjukkan siklus kehidupan. Dan dalam siklus kehidupan tidak ada pemenang akau yang kalah; hanya sebagai bagian yang harus dilalui. (Tulisan diatas dinukilkan dari karya Paulo Coelho – Manuscript found in accra).