ciput mardianto

ciput mardianto

Berbicara Tentang Prioritas

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Kita pasti pernah mengalami masalah dengan menentukan prioritas apa yang akan kita lakukan. Misalkan anda besok ada ujian ceritanya anda disini ingin belajar dengan tenang agar supaya mendapat nilai bagus seperti ujian – ujian yang sebelumnya, nah pada saat anda asyik belajar tiba – tiba ibu anda menyuruh anda menjemput saudara anda yang telah lama menunggu dibandara, anda menggerutu karena menjemput memerlukan lama dan itu akan mengganggu jadwal belajar! klo seperti ini apa yang anda lakukan? menolak menjemput, belajar dulu baru menjemput atau menjemput dan sedikit waktu untuk belajar! nah seperti itulah salah satu contoh tentang pilihan prioritas. Berbicara tentang prioritas, disini saya akan membagi tentang kolom pilihan atau anda juga bisa menyebutnya kolom prioritas, yang terdiri dari 4 kolom yaitu Penting, Genting, Tidak Penting dan Tidak Genting, seperti pada gambar dibawah ini:

Menurut Anda, manakah yang harus didahulukan? Penting dulu dong! oh yaa… usia anda sekarang 21 tahun dan akan menginjak usia 22 tahun 29 hari lagi. Anda punya rencana untuk menikah di usia 25 tahun untuk pria atau 23 tahun untuk wanita, menikah adalah urusan yang sangat penting. Buang air kecil adalah hal yang tidak penting, hal yang setiap hari kita lakukan, nah jika anda kepingin dua duanya yaitu kepingin menikah dan kepingin buang air kecil pada saat yang bersamaan, maka mana prioritas anda? yang penting? dengan catatan anda harus siap – siap kencing batu atau mendahulukan hal yang tidak penting duluan, yaitu buang air kecil! nah dari sedikit contoh diatas dapat kita simpulkan bahwa sesuatu yang tidak penting bisa menjadi genting dan harus kita dahulukan dan sebaliknya sesuatu yang penting belum tentu genting, Sampai disini ! bagaimana prioritas menurut anda ?

0 Responses

  1. kok skemanya muter-nya jadi biingung 😀
    wah kalao bicara soal kencing mahh mesti di nomor satuin tuh. sepenting apapun masalah meski rapat darurat sekalipun, masa’ di tahan, kan bisa ngompol hehehe

    -eRos-

  2. dalam kasus di atas, aku kira ke toilet lebih penting daripada menikah. tak menikah hidup akan (agak) baik-bak saja. tak ke toiet, kiamat (kecil).

    🙂

  3. kalo saya sih,mending ke toilet dulu untuk melampiaskan hajat hidup orang banyak (lho lho lho) baru terus nikah hehehe.

  4. Wah jadi pada membahas kencing nih, gara gara dikasih contoh kencing. he he he

    Menurut saya, prioritas adalah urutan kepentingan dari sesuatu yang mesti dikerjakan. Yang prioritas utama adalah sesuatu yang tidak bisa ditunda lagi, contohnya kebelit kencing tadi (loh kok balik ke kencing lagi…)

  5. menikah itu tidak genting karena lebih genting kalo nggak bisa kencing, dan menikah hanyalah glamour semata… mosok 20 tahun hanya jadi alat kencing…
    huahahaahha….

  6. kadang aku lebih mentingan perasaan eh kalo milih, bukan prioritas hikhik tapi laen kali mau strong ah.

    btw, blognya cakep eh. jadi pengen balek lagi ke blogspot.

  7. nice post..
    sering kali mmg sprti itu y, ada yg tadinya g penting malah menjad genting.. hehe.. dan sebaliknya, klo aQ cenderung memiliki prioritas mmg tp sebisa mngkin jg udah menyiapkan sesuatu untuk kondisi yg g disngka2, walo kebanyakan jg akhirnya meleset.. hahaa..
    mksh y udah mampir k blogQ

  8. Yup… prioritas mungkin memang harus terpilah dengan baik.

    Semoga bermangpaat deh…

    Oh iya mas.. ‘bukan sebuah kenistaan untuk tidak selalu mengerti tulisan atau pembicaraan seseorang, bukankah tidak semua pembicaraan guru bisa dimengerti?..’ he..he..

    Salam.

  9. genting bisa jadi tidak penting, ketika kebelet pipis ada buaya di toilet.

    sori-sori ini bener-bener komen yang tidak penting dan tidak genting..

Leave a Reply

Your email address will not be published.